Selamat datang di bungeko.com, catatan online Eko Nurhuda.

Kamis, 04 Februari 2010


Setumpuk buku yang belum sempat saya sentuh, apalagi dibaca.
MASIH awal tahun, tapi Jogja kembali menyuguhkan pameran buku. Tidak tanggung-tanggung, kali ini ada dua pameran buku sekaligus. Yang pertama Pameran Buku dan Multimedia Kompas-Gramedia Fair (KGF), 30 Januari-3 Februari bertempat di Jogja Expo Center (JEC). Yang kedua, pameran buku di Gedung Mandala Bhakti Wanitatama yang digelar dari tanggal 31 Januari - 5 Februari (kalau tidak salah).

Sebagai kutu buku, saya tentu saja keranjingan buku. Dan event yang menawarkan banyak buku seperti pameran buku ini adalah tempat yang paling saya sukai. :D Well, meskipun harus berkrompomi dengan kondisi keuangan yang super mepet karena naskah ke-3 yang dikirim ke penerbit belum ada kabar beritanya, saya nekat berangkat ke JEC. Saya tidak mau menyia-nyiakan peluang bagus ini. Soalnya, jarang-jarang sih Kompas-Gramedia Group mengadakan pameran.

Datang di hari terakhir memang saya sengaja biar tidak belanja banyak-banyak. Konsekuensinya, ini membuat saya harus terjebak pada hiruk-pikuknya pengunjung. Maklum, ini bukan sekedar pameran buku, tapi juga ada talkshow dan beragam lomba. Untungnya ruang stan yang dibuat peserta pameran besar-besar, jadinya biarpun ramai tetap terasa lega.

Seperti yang biasa dilakukan di setiap pameran buku, saya langsung menuju ke stan yang memajang tulisan "5000-15.000". Ya, saya cari buku-buku murah! Lumayan, meskipun murah tapi tidak berarti kualitasnya murahan lho. Siapa sih yang meragukan kualitas buku-buku terbitan Kompas-Gramedia Group? Apalagi kondisi bukunya juga masih sangat bagus. Bersampul plastik dan tanpa lecet karena memang buku baru.

Sialnya, ternyata buku-buku murah yang ditawarkan beberapa masih stok lama. Saya bahkan menjumpai buku-buku yang pernah saya lihat di stan Gramedia pada Pesta Buku IKAPI pertengahan tahun 2009 lalu. Ya sudah, saya coba cari-cari buku lain yang mungkin belum saya punya. Dan, benar saja, di stan Bhuana Ilmu Populer (BIP) dan Penerbit Kompas saya dapat sejumlah buku bagus dengan harga rata-rata Rp10.000. Lumayan, 5 judul buku cukup bayar Rp55.000. ^_^

Sampai di rumah buku-buku tersebut langsung menjalani prosesi "orientasi buku baru", yakni ditulisi tempat dan tanggal pembelian, ditanda-tangani, ditempeli kertas bertuliskan "Koleksi Pribadi Eko Nurhuda", dan disampul. Begitu membuka lemari buku, saya bengong. Weladalah, ternyata masih banyak buku-buku yang belum saya baca, padahal belinya sudah beberapa bulan lalu. Terus, bagaimana nasib buku-buku yang baru saya beli ini? Hmmm, sepertinya ke-5 buku itu harus rela masuk daftar tunggu buku-buku yang akan saya baca.

Itulah problem terbesar saya. Saya sangat suka buku, sangat suka mengunjungi pameran buku, dan tentu saja sangat suka membeli buku, apalagi kalau bukunya dibanderol murah. Yang jadi persoalan, saya selalu kesulitan menyisihkan waktu untuk membaca buku-buku tersebut. Bukan karena sibuk, mungkin lebih karena saya terlalu tergantung pada mood alias moody man. :D

Bagaimana dengan Bung-bung sekalian?


Foto: Koleksi pribadi.


Protected by Copyscape
« Selanjutnya
Sebelumnya »

24 komentar:

  1. Wah..mantep mas eko pantesan tulisannya bagus-bagus..eh ternyata bacaannya juga seabrek :D.. Tapi saya mau jujur saja kang seumur hidup saya baru membaca buku sampai selesai tuh palingan yang saya ingat di bawah 10 buku...dan yang lainnya cuma setengah-setengah..jadi deh kalau mau nulis suka rada lama :D

    BalasHapus
  2. melihat tumpukan buku yang segitu tingginya, saya rasa lebih baik sementara "di pinjamkan" ke saya saja hehe....karena saya lagi kekurangan buku hehehe...lagi.
    bung eko, koment yang pertama itu kok nggak di hapus ya? kayaknya nggak memenuhi point 1 dan ke 2 tuh....siapa to itu?

    BalasHapus
  3. Ya disimpen aja dulu, kalo fairnya udah pada selesai baru dibaca.

    BalasHapus
  4. sama penyakitnya sama saya mas.. saya seneng sekali beli buku, dan banyak buku yang belum terbaca sama sekali, tapi masih tetep aja beli lagi :D selain itu saya juga seneng banget beli dvd film.. dan banyak sekali film yang belum ditonton, tapi sudah beli lagi.. susah nih menahan nafsu kalo sudah ada di toko buku dan toko dvd :)

    BalasHapus
  5. klo saya kebiasan nya download buku *ebook* , tapi jarang dibaca juga.. he2.. ini masuk hitungan ga yah.. xixixi *jgn ditiru, bajak soalnya, tp rata2 buku luar si.. :D*

    BalasHapus
  6. Sebagai blogger yang telah memulai karir sebagai penulis buku, Bung Eko memang gak ada salahnya mengkoleksi buku2 untuk tambah wawasan

    BalasHapus
  7. boleh pinjam salah satu koleksi bukunya mas
    daripada nganggur gitu..

    BalasHapus
  8. loh kok bisa sama ya bang....aku juga sering beli buku tapi jarang aku baca ampe selesai...hehehehehe

    BalasHapus
  9. Mukhtaruddin: Ah, saya masih belum apa-apa kok. Biasa aja, Bung... :)

    Reza Winandar: Masalahnya, itu fair datang silih berganti, padahal buku2 yang dibeli fair sebelumnya belums elesai dibaca. Eh, sudah saya tulis di posting ding, kok diulang lagi di sini. :D

    Blogger Terpanas: Apa, dipinjemin? Ugh, maunya... :p Komen nomer 1 itu penanda aja, semacam penglaris. :))

    Jimmy: Nah, cara mengobatinya gimana tuh, Koh? Atau dinikmati aja kali ya? :D

    spydeeyk: Wah, itu juga saya doyan banget, Bro. Dan, sama saja, juga cuma menuh-menuhin hard disk karena jarang dibuka.

    Anthony Harman: Hehehe, kalau itu sih memang wajib. Tapi emang dasar dari kecil suka baca sih saya.

    annosmile: Siapa bilang nganngur? Lha, itu malah jadi foto model gitu. :D

    Harry seenthing: Kalo saya sih selalu dibaca sampe selesai, Bung. Tapi... ah, kan sudah saya tulis di posting. Masa mau diulang lagi di sini? :D

    BalasHapus
  10. kalau saya jarang sekali buku sampai bertumpuk tak terbaca...karena kalaupun waktu membaca terbatas...biasanya buku dibawa ke tempat tidur dan kemanapun pergi, jadi bisa jadi pengantar tidur...walaupun hanya satu atau dua halaman psti terbaca :)

    BalasHapus
  11. Sama mas saya juga kalau baca buku tergantung moody, disini juga banyak buku tapi, tapi lebih banyak yang belum saya baca drpd yg sudah di baca

    BalasHapus
  12. tidak harus membaca buku yang banyak;
    penting untuk membaca buku yang berkualitas;

    jika anda membeli buku untuk dibaca, itu keliru;
    sebab buku mesti dibaca dan dipahami, dinikmati.

    tapi ada juga yang membeli buku tidak untuk dibaca sama sekali. tapi untuk Hadiah ke Teman :)

    BalasHapus
  13. Soal mood-moodan, sebenernya wajar banget kok. Bagaimana pun kita butuh suasana hati dan pikiran yang mendukung ketika ingin membaca buku secara enjoy. Kalau moody yang dimaksud berbeda dari itu, saya juga nggak tau sih Mas.

    Pertanyaannya, kalo kita emang tertarik dengan tema buku yang kita beli tersebut, kenapa justru tergantung mood untuk membacanya? :)

    Saya juga suka banget dengan buku. Soal daftar tunggu, tentunya saya akan dahulukan membaca topik paling menarik (atau paling mendesak untuk dibaca dulu) di antara beberapa buku baru yang telah saya beli.

    BalasHapus
  14. Semakin banyak buku semakin banyak pula referensi buat menggali ide pikiran kita kan bung ??/
    Tapi bacanya itu kapan?? jangan cuman baca komentar dan postingan aja bung eko

    BalasHapus
  15. kalo saya baca buku dulu baru beli belakanagan

    BalasHapus
  16. waaa..enak ya di sana sering ada pameran buku murah. saya suka baca buku tapi di Pontianak jarang ada acara seperti itu.

    BalasHapus
  17. 1nd1r4: Hmmm, saya tiap (maaf) buang air besar selalu bawa buku, sampe beberapa buku basah karena kecipratan air. Sudah kebiasaan sejak kecil sih, tapi tetap saja jumlah stok buku di daftar tunggu selalu melebihi batas kemampuan membaca saya.

    Abi: Iya Mas, kalo gak mood dipaksain baca malah jadi tidak enjoy bacanya. :D

    munawar am: Hehehe, Kang Nawar selalu saja punya opini berbeda dan juga selalu saja mengena banget. :D Iya Mas, saya sedang belajar untuk bisa menikmati buku, bukan sekedar membaca.

    iskandaria: Saya punya kebiasaan menabung buku, Mas. Dan ada 4 tema yang paling saya sukai: Menulis/jurnalistik, sejarah, motivasi/inspirasional, internet. Ya cuma 4 itu saja yang saya beli, tapi kadang ya masih juga susah bacanya kaio pas buka halaman-halaman awal sudah tidak mood karena suatu alasan. :D

    Gus Ikhwan: Sepakat, Gus...
    sewa mobil murah: Ah, masa sih? :p
    Nurita Putranti: Wah, kalau begitu memang masih kurang rata ya pendistribusian buku di Indonesia ini. Hmmm, padahal kalau di Pontianak dan juga tempat-tempat lain sering ada pameran buku kan asyik.

    BalasHapus
  18. 55 ribu, itu kan cuma berapa lah klu di bandingin jatah dari RM dan SR. hihihi..

    Di aceh jarang banget ada pameran buku gituan, solusinya ya.. ebuk gratisan di internet, tapi kurang efektif, kudu ngeliat tengtop melulu. padahal klu buku, bisa sambil tidur2an.. :(

    BalasHapus
  19. wiii, kang Eko borong2 buku juga.
    saya ngajak anak istri, biar sekalian ngerem nafsu membeli2 buku, yg entah kapan juga membacanya.
    kalau istri dan anak sudah dibeliin buku, kan jadi mikir matang2 utk membeli buku yg lain.

    BalasHapus
  20. mymoen: Hehehe, saya sudah pensiun dari SR dan BV, Bung. Penghasilan online seret deh. Tapi tenang, masih ada jalan lain. Btw, masalah langkanya pameran buku di Aceh rasanya bisa diubah jadi peluang. Mau?

    adeskana: Saya sendirian, tapi yg dicari juga buku-buku buat istri, Mas. Kalo gak dibeliin bisa ngambek dia nanti. Apalagi kalo saya beli banyak buku. Hehehe...

    BalasHapus
  21. prinsipnya, gini aja bung hobi beli buku itu suatu kelebihan yang tidak dimilki banyak orang, seperti saya contohnya saya kalu ke toko buku pasti lama sekali karena, saya itu selalu menggunakan pedoman penting, mendesak atau penting tapi ga mendesak atau mendesak tapi gak penting atau ga penting dan tidak mendesak atau bahkan penting dan mendesak sehingga untuk meembeli sebuah buku saja memerlukan waktu hampir setengah jam. menurut saya kalo memang tidak bisa dibaca sekarang kapanpun kan bisa dibaca, selain itu bisa kita wariskan kepada anak cucu

    BalasHapus
  22. Bung Eko jadi penulis buku dan udah ada yang di terbitin kan??
    Mungkin Bung eko beli buku2 itu buat cari referensi dan gali ide aja bung??
    tapi semanagat membaca buku kobarin dong bung eko jangan cuman semanagt baca posting dan baca komentar di blog sendiri

    BalasHapus
  23. wew.. peluang seperti apa tu ???

    BalasHapus